5 Wirausahawan Bisnis Sosial Paling Sukses

5 Wirausahawan Bisnis Sosial Paling Sukses

Di masa lalu, banyak pengusaha memilih untuk mengumpulkan kekayaan di sektor swasta dan kemudian menjadi dermawan. Namun kini wirausahawan dapat bekerja untuk memperbaiki masalah sosial melalui bisnis. Model bisnis baru telah muncul yang menghubungkan bisnis, pemerintah, dan organisasi sosial di seluruh dunia. Bisnis nirlaba dan nirlaba dapat bekerja sama untuk membentuk model bisnis hibrida yang dipimpin oleh generasi baru wirausahawan sosial. Para pemimpin ini berhasil memecahkan masalah sosial sambil memberikan manfaat bagi pemegang saham. Meluasnya penggunaan praktik etis seperti investasi berdampak, konsumerisme sadar, dan program tanggung jawab sosial perusahaan telah mendorong keberhasilan lima wirausahawan sosial berikut:

Bill Drayton

Bill Drayton

Bill Drayton dikenal sebagai salah satu pelopor wirausaha sosial di zaman kita. Drayton mendirikan Ashoka: Innovators for the Public pada tahun 1980. Perusahaan mengambil pendekatan multifaset untuk menemukan dan mendukung wirausahawan sosial di seluruh dunia. Drayton juga Ketua Dewan Get America Working! dan usaha pemuda.

Rachel Brathen

Rachel Brathen

"Yoga Girl" adalah nama buku terlaris New York Times Rachel Brathen dan pegangan akun Instagram-nya dengan lebih dari 2 juta pengikut. Selain menunjukkan pose dan tips yoga segar kepada audiensnya, Rachel berharap dapat menghubungkan para guru dan orang-orang di komunitas online yang membutuhkan penyembuhan. “Bagaimana jika media sosial bisa menjadi misi sosial?” Braten bertanya. Saluran online-nya, oneoeight.tv, adalah "studio online" yang menawarkan layanan kesehatan, yoga, dan meditasi.

Shiza Shahid

Shiza Shahid

Salah satu pendiri Malala Fund dan duta besar global, Shiza Shahid, mengawasi operasi bisnis Malala Yousafzai, seorang remaja yang menjadi pemenang Hadiah Nobel Perdamaian termuda pada tahun 2014. Shahid, seperti Malala, lahir di Pakistan. Dia pertama kali menghubungi Malala pada tahun 2009 dan bekerja untuk mengatur sebuah kamp untuknya dan gadis-gadis Pakistan lainnya. Pada 2012, Shiza terbang ke samping tempat tidur setelah Malala menjadi sasaran dan ditembak oleh Taliban untuk mempromosikan pendidikan bagi anak perempuan. Terinspirasi oleh aspirasi Malala untuk melanjutkan kampanye kesetaraan gender dan pendidikan, Shahid memutuskan untuk membantu Malala menyusun strategi kampanye. Shahid menciptakan Dana Malala untuk membantu memberdayakan perempuan dan anak perempuan dengan mengadvokasi dan menyebarkan akses ke pendidikan.

Blake Mycoskie

Blake Mycoskie

Setelah kunjungan ke Argentina pada tahun 2006, Mycoskie menggunakan uangnya sendiri untuk mendirikan perusahaan, menjadi penyedia sepatu utama dan pendiri TOMS Shoes. TOMS telah berkomitmen untuk menyumbangkan sepasang untuk setiap pasang sepatu yang terjual dan sekarang memperluas kampanye "Satu-Untuk-Satu" untuk mendukung inisiatif air, penglihatan, persalinan, dan anti-intimidasi. Mycoskie meningkatkan kesadaran akan isu-isu seperti kemiskinan global dan kesehatan dengan merek TOMS. Pada tahun 2022, organisasi tersebut telah menyediakan 75 juta pasang sepatu dan lebih dari 450.000 minggu air bersih untuk orang-orang di negara berkembang menurut survey dari https://maxbet.top/. Program Kacamata TOMS juga telah membantu memulihkan penglihatan pada lebih dari 780.000 orang dengan menyediakan kacamata resep atau operasi bagi mereka yang menjalani operasi.

Baca Juga : 6 Manfaat Menjalankan Bisnis Sosial

Jeffrey Hollander

Jeffrey Hollander

Jeffrey Hollender dikenal sebagai mantan CEO dan salah satu pendiri Seventh Generation, sebuah bisnis yang terkenal dengan produk alami. Saat ini beliau adalah konsultan, pembicara, dan aktivis terkemuka untuk Tanggung Jawab Sosial Perusahaan. Dia adalah penulis tujuh buku, termasuk "How to Make the World a Better Place." Hollender adalah salah satu pendiri dan CEO Hollender Sustainable Brands, yang menjual produk berkelanjutan untuk kesehatan seksual dan pribadi seperti kondom, tampon, pelumas, pembalut, dan banyak lagi. Hollender adalah Adjunct Professor di New York University dan Co-Founder dan Ketua Dewan American Sustainable Business Council. Dia adalah direktur berbagai organisasi termasuk Greenpeace USA, Health Care Without Harm, dan kelompok hak-hak pekerja Verité.

6 Manfaat Menjalankan Bisnis Sosial

6 Manfaat Menjalankan Bisnis Sosial

Saya didorong untuk menulis posting ini setelah percakapan baru-baru ini dengan pelanggan baru yang potensial. Dia mengatakan hanya sekitar 10% organisasi yang benar-benar memahami nilai bisnis sosial, dan hanya sedikit yang tahu bagaimana mencapainya. Jadi tentu saja saya memikirkannya. Apa yang dimaksud dengan bisnis sosial dan mengapa begitu penting? Pertama-tama, ini bukan hanya tentang berada di jejaring sosial. Ini mengubah cara seluruh bisnis beroperasi. Ini termasuk proses, struktur, dan budaya. Memang benar bahwa itu bisa sangat menakutkan. Dan tidak diragukan lagi, itulah sebabnya sebagian besar organisasi ragu-ragu untuk berubah menjadi perusahaan sosial yang sesungguhnya. Tetapi sosial adalah tempat pelanggan berada. Di sinilah para karyawan berada. Jika Anda tidak menganggapnya serius dalam waktu dekat, Anda akan dihukum berat.

Manfaat Bisnis Sosial

Hubungan Pelanggan Yang Lebih Baik

Menjadi bisnis sosial membuat Anda tampil terbuka, transparan, mudah diakses, dan responsif. Jika pelanggan dapat berkomunikasi dengan perusahaan Anda secara real time melalui platform yang sesuai dengan mereka, mereka akan merasa dihargai dan dihormati. Bahkan lebih baik lagi, jika perusahaan melebihi harapan daya tanggap pelanggan, ia memiliki pendukung merek potensial serta pelanggan yang puas.

Wawasan Yang Ditingkatkan

Bisnis sosial dapat memperoleh wawasan yang semakin baik tentang perilaku, emosi, dan perilaku pelanggan mereka. Hal ini pada gilirannya dapat membuat kampanye dan pengembangan produk yang lebih bertarget dan relevan.

Kepuasan Karyawan

Bisnis sosial memungkinkan karyawan untuk terlibat dalam percakapan internal dan eksternal. Hasilnya adalah tim yang lebih terlibat, kolaboratif, dan termotivasi, diberdayakan dan mampu membuat perbedaan.

Peningkatan Produktivitas

Dengan mendorong kolaborasi dan keterlibatan terbuka, bisnis sosial memungkinkan arus komunikasi yang lebih baik secara internal dan budaya bekerja sebagai tim.

Lebih Banyak Inovasi

Ide-ide baru lebih dekat dengan berbagi, membangun fondasi, mengembangkan dan mengeksekusi. Secara internal, karyawan diberdayakan untuk berinovasi di setiap bagian bisnis. Secara eksternal, pelanggan dapat memberikan wawasan dan pendapat yang berharga tentang pengembangan produk atau layanan.

Peningkatan Reputasi

Keberhasilan merek tergantung pada produk dan layanan yang sesuai dengan klaimnya menurut https://hackerpro.info/. Kami akan merespon dengan cepat jika layanan Anda di bawah ekspektasi pelanggan. Hari ini, ini sering berarti sangat terbuka melalui kekuatan sosial. Mampu merespons dengan cepat, efektif, dan transparan terhadap masalah dapat menguntungkan Anda. Dan jika tanggapan dan konten Anda akurat (yaitu, bermanfaat atau menarik), Anda dapat dengan cepat menjadi pakar terkemuka dan sumber informasi yang berguna.

Apa Saja Kendala Umum Yang Harus Diatasi Dalam Perjalanan Bisnis Sosial?

6 Manfaat Menjalankan Bisnis Sosial

Perubahan Budaya

Tujuan kami adalah untuk menyediakan semua karyawan, terlepas dari levelnya, dengan alat dan pelatihan yang mereka butuhkan untuk terlibat dengan media sosial, baik secara internal maupun eksternal. Ini tentang melepaskan stereotip negatif tentang masyarakat. Menjadi lebih transparan dan menumbuhkan budaya kolaborasi daripada kompetisi. Tentu saja, menyerukan perubahan budaya di seluruh perusahaan atas nama media sosial terkadang tidak berhasil. Terutama di level dewan. Namun, dengan potensi manfaat yang sangat besar ini, perubahan budaya sangat penting. Temukan influencer dalam bisnis yang mengakui nilai media sosial dan mulailah perjalanan mereka. Orang lain dapat melihat nilainya dan membagikan buktinya.

Memahami Audiens Anda

Ini berarti audiens internal. Di seluruh bisnis Anda, seberapa baik karyawan Anda memahami dan mengadopsi media sosial di dalam dan di luar pekerjaan? Ini menentukan tingkat dukungan dan jenis program pelatihan yang perlu Anda terapkan untuk mendorong perubahan sosial dan budaya melalui bisnis Anda.

Membuatnya Relevan

Siapa yang mengemudikan media sosial dan siapa yang bertanggung jawab? Meskipun hal ini mungkin berbeda dari satu organisasi ke organisasi lainnya, jika Anda memiliki departemen tertentu yang menjalankan strategi bisnis sosial, Anda harus melakukan segala upaya untuk memahami dan mengomunikasikan kebutuhan departemen lain.

Baca Juga : Berikut Ide dan Contoh Kewirausahaan Sosial yang Luar Biasa

ROI Terbukti

Salah satu alasan inisiatif dan rencana percontohan untuk bisnis sosial cenderung gagal adalah karena seseorang dalam bisnis tersebut telah memutuskan bahwa mengukur prospek dan penjualan adalah ide yang bagus. Masalah dengan ini adalah bahwa dalam rencana percontohan 3 bulan, ketika siklus penjualan naik hingga 12 atau 18 bulan, Anda tidak akan pernah bisa memberikan dan jalan untuk menjadi sosial terhalang. Rencana bisnis sosial membutuhkan tujuan yang realistis. Pengukuran dapat mencakup tingkat pembaruan, pembuatan profil akun, pengetahuan bisnis tentang produk dan layanan, konten yang dibuat, dan keterlibatan dengan akun utama. Perubahan tidak terjadi dalam semalam, menjadi bisnis sosial adalah sebuah perjalanan. Tetapi dengan perencanaan yang matang dan strategi yang tepat, Anda akan dihargai.

Berikut Ide dan Contoh Kewirausahaan Sosial yang Luar Biasa

Berikut Ide dan Contoh Kewirausahaan Sosial yang Luar Biasa

Ada beberapa cara yang dapat Anda lakukan untuk mencari ide-ide wirausaha sosial. Melihat contoh usaha sosial dalam tindakan adalah salah satu cara terbaik untuk mendapatkan inspirasi untuk apa yang mungkin ingin Anda buat!

Ide usaha sosial, tidak seperti ide bisnis konvensional, biasanya dihasilkan dari keinginan untuk memecahkan kebutuhan sosial; mirip dengan berapa banyak organisasi nirlaba dan amal menemukan awal mereka.

Ketika pesan untuk menggabungkan ketajaman bisnis dan inovasi dengan tugas membangun perubahan sosial yang langgeng menyebar, dan seiring dengan semakin banyaknya contoh kuat dari perubahan positif yang terwujud di seluruh dunia, gerakan perusahaan sosial terus mendapatkan daya tarik. Dengan pendekatan kewirausahaan untuk mendiversifikasi aliran pendanaan ini, sebuah organisasi dapat dibebaskan dari pendanaan hibah “terikat” dan seringkali tidak dapat diandalkan dari sumbangan perusahaan atau individu.

Sebelum membagikan daftar contoh kewirausahaan sosial dalam tindakan, mari kita bahas beberapa pertanyaan yang paling sering diajukan tentang wirausaha sosial:

Bagaimana perusahaan sosial berbeda dari bisnis?

Ide bisnis tradisional juga bisa datang dari mengidentifikasi kebutuhan sosial tetapi perbedaan antara perusahaan sosial dan bisnis tradisional adalah motivasi pengusaha. Motivasi utama bagi wirausahawan tradisional lebih sering daripada bukan keinginan untuk menghasilkan uang sedangkan wirausahawan sosial didorong oleh keinginan untuk memecahkan masalah sosial. Mendirikan sebagai bisnis atau menggunakan prinsip pasar (yaitu menjual produk atau layanan) digunakan sebagai mekanisme untuk memecahkan masalah sosial atau lingkungan yang ingin mereka pengaruhi.

Apa tujuan utama dari perusahaan sosial?

Karena motivasi yang berbeda di situs http://69.16.224.146/ yang mendorong kedua tipe wirausaha tersebut, kita harus mempertimbangkan bahwa bisnis mereka akan berfungsi sedikit berbeda. Kita sering mendengar dunia bisnis berbicara tentang fokus pada praktik bisnis bottom line yang mengarah pada peningkatan profitabilitas moneter. Sebagai perbandingan, bisnis sosial fokus pada praktik bisnis garis bawah ganda – atau tiga kali lipat yang mengarah pada profitabilitas sosial, lingkungan, DAN ekonomi.

Acumen mendefinisikan perusahaan sosial sebagai: "Setiap perusahaan yang memprioritaskan dampak sosial transformatif sambil berjuang untuk keberlanjutan finansial."

Apa yang memenuhi syarat sebagai perusahaan sosial?

Kewirausahaan Sosial adalah praktik menggunakan strategi kewirausahaan berbasis pasar untuk tujuan memajukan dampak sosial atau lingkungan organisasi.

Perusahaan Sosial dapat mengambil banyak bentuk dan tidak terbatas pada satu struktur hukum atau desain model bisnis tertentu.

“Kewirausahaan Sosial menggunakan model bisnis – menjual produk atau jasa – untuk memecahkan masalah sosial.” – Yayasan Trico

“Organisasi yang menangani kebutuhan dasar yang tidak terpenuhi atau memecahkan masalah sosial melalui pendekatan berbasis pasar.” – Aliansi Bisnis Sosial

Bagaimana cara kerja perusahaan sosial?

Bagaimana cara kerja perusahaan sosial

Dengan tujuan untuk mencapai dampak sosial dan keberlanjutan finansial, perusahaan sosial mencari serangkaian model bisnis yang unik untuk mencapai tujuan mereka.

Beberapa kerangka kerja model bisnis yang paling umum digunakan oleh perusahaan sosial adalah:

1. Kompensasi Silang – Satu kelompok pelanggan membayar untuk layanan tersebut. Keuntungan dari kelompok ini digunakan untuk mensubsidi layanan untuk kelompok lain yang kurang terlayani.

2. Fee for Service – Penerima manfaat membayar langsung barang atau jasa yang disediakan oleh perusahaan sosial.

3. Pelatihan kerja dan keterampilan – Tujuan utamanya adalah memberikan upah layak, pengembangan keterampilan, dan pelatihan kerja kepada penerima manfaat: karyawan.

4. Perantara Pasar – Perusahaan sosial bertindak sebagai perantara, atau distributor, ke pasar yang diperluas. Penerima manfaat adalah pemasok produk dan/atau jasa yang didistribusikan ke pasar internasional.

5. Penghubung Pasar – Perusahaan sosial memfasilitasi hubungan perdagangan antara penerima manfaat dan pasar baru.

6. Dukungan Independen – Perusahaan sosial memberikan produk atau layanan ke pasar eksternal yang terpisah dari penerima manfaat dan dampak sosial yang dihasilkan. Dana tersebut digunakan untuk mendukung program sosial kepada penerima manfaat.

7. Koperasi – Bisnis nirlaba atau nirlaba yang dimiliki oleh anggotanya yang juga menggunakan layanannya, menyediakan hampir semua jenis barang atau jasa.

Bisakah perusahaan sosial mencari keuntungan? Ya, perusahaan sosial dapat mengambil struktur hukum apa pun!

Pendekatan perusahaan sosial hanyalah sarana untuk mencapai tujuan: strategi menghasilkan keuntungan tidak ada untuk memaksimalkan keuntungan tetapi berada di tempat sebagai komponen penting untuk membawa perubahan sosial atau lingkungan dengan cara yang bermakna dan jangka panjang.

Apa contoh perusahaan sosial?

Aravind Eye Care adalah salah satu contoh paling awal dari model usaha sosial di tempat kerja. Organisasi India yang terkenal ini dirancang untuk memungkinkan orang membayar apa yang mereka bisa. Aravind menyediakan operasi katarak dan layanan perawatan mata lainnya kepada siapa pun yang datang untuk itu.

Baca juga : 4 Tips Untuk Sukses Dalam Bisnis Sosial

4 Tips Untuk Sukses Dalam Bisnis Sosial

4 Tips Untuk Sukses Dalam Bisnis Sosial

Banyak bisnis startup—teknologi atau lainnya—gagal. Kegagalan hari ini dapat membawa pengalaman untuk kesuksesan esok hari.

“Apa yang terjadi ketika aktivis sosial menyamar sebagai pebisnis?” Ini adalah pertanyaan penting karena banyak dari kita melakukan pekerjaan yang buruk dalam hal ini.

Kenyataannya sangat buruk, sehingga Forum Ekonomi Dunia melaporkan tingkat kegagalan usaha sosial hingga 38,3% dalam satu tahun. Hanya 45,2% usaha sosial yang bertahan sekitar tiga tahun, dan hanya 8,7% yang berhasil mencapai empat hingga enam tahun. Sementara studi ini difokuskan di Indonesia, tren globalnya hampir sama.

Perusahaan sosial menghadapi banyak kemunduran yang sama seperti perusahaan tradisional. Namun, perbedaannya terletak pada kenyataan bahwa kegagalan mereka memiliki dampak yang lebih signifikan, dan jauh jangkauannya. Yang paling penting, sering kali mempengaruhi orang atau tempat organisasi didirikan untuk melayani.

Bisnis Sosial

Dalam dunia impact, sayangnya banyak hal di luar kendali kita. Meskipun tidak ada gunanya mengkhawatirkan segalanya (batuk, batuk, kelelahan juga bisa menjadi penyebab kegagalan), akan sangat membantu untuk memahami cara Anda dapat mendukung diri sendiri dan tim Anda, dan pada akhirnya mengurangi peluang kegagalan usaha sosial Anda. Jadi, inilah 4 cara untuk mengurangi peluang kegagalan usaha sosial Anda :

1. Dapatkan (dan Tetap) Jelas pada Tujuan Anda

Apakah kelelahan atau krisis besar (seperti yang sedang kita alami saat ini), memperjelas tujuan organisasi Anda sangat penting untuk menjaganya tetap berjalan. Bahkan jika Anda telah menentukan tujuan perusahaan sosial Anda, akan sangat membantu untuk terus mengunjunginya kembali dan memastikan bahwa segala sesuatunya sejalan dengan apa yang ingin Anda capai.

Rencana bisnis Anda, penawaran Anda, strategi pemasaran Anda, tim Anda, keterlibatan Anda dengan pelanggan dan komunitas Anda, dan bahkan aliran dana potensial Anda semuanya harus berkisar pada tujuan Anda. Penting untuk menjelaskan sejelas mungkin tentang siapa Anda dan apa yang akan Anda capai sehingga segala sesuatu yang lain dapat bekerja untuk mencapai tujuan Anda. Tujuan perusahaan sosial Anda juga akan mengharuskan Anda untuk memperjelas peran Anda di dalamnya.

2. Tingkatkan Keterampilan Anda sebagai Pengusaha

Sumber daya dan pendanaan adalah sistem pendukung terbesar yang dapat dimiliki oleh perusahaan sosial, dan sayangnya, itu juga merupakan hambatan umum. Meskipun peluang dan sumber daya tersedia—seperti yang dibagikan kepada anggota Pusat Perubahan Sosial—Anda dapat memanfaatkannya sebaik mungkin dengan meningkatkan keterampilan Anda sebagai wirausaha.

Memiliki visi untuk perubahan sosial atau lingkungan adalah satu hal, dan sangat berbeda untuk dapat bertindak berdasarkan visi itu melalui perusahaan.

Kecuali jika Anda berpengalaman dalam dunia bisnis atau manajemen, luangkan waktu untuk meningkatkan keterampilan Anda akan sangat membantu. Anda pada akhirnya ingin menarik orang yang tepat, merekrut, melatih, dan mempertahankan bakat, dapat mengelola tim Anda dengan baik, bekerja secara efektif dengan anggota dewan Anda, mengembangkan dan merekrut keahlian penggalangan dana yang penting, dan mengelola sumber daya dan pendanaan Anda dengan baik.

Semua ini tentu tidak terjadi dalam semalam. Sebagai salah satu cara terpenting untuk mengurangi peluang kegagalan usaha sosial Anda, Anda harus keluar dari zona nyaman untuk meningkatkan keterampilan atau menemukan orang yang tepat untuk bekerja dengan Anda.

Melalui bimbingan, buku, podcast, atau acara, ada beberapa cara untuk berinvestasi dalam pengembangan pribadi Anda dengan cara yang akan membuat Anda menjadi pengusaha yang lebih baik.

3. Pahami Tren Pasar, dan Bekerjalah dengan Mereka

Hal lain yang datang dengan meningkatkan keterampilan kewirausahaan Anda adalah memahami pasar dan lingkungan di mana perusahaan sosial Anda beroperasi. Di antara pengaruh sosial, budaya, dan politik, Anda mungkin menemukan bahwa usaha sosial Anda bekerja dalam lingkup yang akan mendorong keberhasilannya—atau melawan hambatan yang membuat keberlanjutannya menjadi tidak mungkin.

Luangkan waktu untuk mengenal pesaing Anda dan lingkungan peraturan Anda. Kaji peluang untuk dukungan publik atau swasta, serta kolaborasi lintas sektor. Pahami tren pasar, harapan pelanggan Anda, dan teknologi apa pun yang dapat mendukung organisasi Anda.

Semakin secara holistik Anda dapat mengevaluasi peran perusahaan sosial Anda dalam lingkungan saat ini dan dapat memanfaatkan kemungkinan peluang untuk pendanaan, kolaborasi, dan kemitraan, semakin besar kemungkinan Anda memiliki semua faktor luar ini dapat mendukung kelangsungan hidup. dari perusahaan sosial Anda.

4. Evaluasi, dan Tingkatkan

Terlalu mudah untuk terjebak dalam operasi sehari-hari dan hambatan apa pun yang mungkin menghadang Anda, tetapi sama pentingnya untuk mengevaluasi dampak Anda secara teratur dan mengambil langkah-langkah untuk meningkatkannya.

Cobalah untuk memperjelas apa tujuan dampak sosial atau lingkungan Anda, dan target apa yang dapat digunakan untuk mengukur keberhasilan. Gunakan metrik yang sesuai di link http://139.99.66.56/, pahami risiko Anda sebagai imbalannya, dan gunakan pengukuran dan pelaporan untuk membagikan dampak keberhasilan Anda.

Salah satu penyebab utama kegagalan adalah mentalitas "Lakukan Saja"—di mana coba-coba menggantikan rencana bisnis yang terinformasi dengan baik. Sebaliknya, pengukuran dan pelaporan kualitas dapat membantu Anda menentukan secara konkret mana yang berhasil dan mana yang tidak.

Kesimpulan

Pada akhirnya, jangan takut gagal. Bagi banyak dari kita, itu akan menjadi bagian penting dan pendidikan dari perjalanan. Jangan terpaku pada gagasan bahwa kegagalan tidak bisa dihindari, dan jika itu memang datang, jangan takut untuk membicarakannya. Dunia ini penuh dengan kisah sukses, tetapi kita perlu menyadari bahwa terkadang kegagalan bisa sama membangkitkan semangat dan inspirasi (dalam jangka panjang, juga) seperti kesuksesan.

Baca Artikel Lainnya : Motivasi Untuk Bisnis Sosial

Motivasi Untuk Bisnis Sosial

Motivasi Untuk Bisnis Sosial

Studi ini memberikan informasi tentang motivasi yang membawa individu untuk memulai dan memelihara bisnis sosial, menonjolkan altruisme, semangat, pengaruh panutan, pengalaman relawan masa lalu dan keinginan untuk membuat dan berinovasi. Mobilisasi sumber daya keuangan dan manusia, serta birokrasi bisnis, adalah kesulitan yang paling sering terjadi dalam proses penciptaan usaha sosial tetapi keinginan untuk berjuang, ketekunan dan semangat yang dimiliki pewawancara, yaitu motivasi mereka, tampaknya menjadi motto untuk terus berjuang untuk tujuan mereka.

Meskipun bisnis sosial mendapat perhatian yang menurun dari kalangan akademisi, hal tersebut merupakan fenomena yang perlu ditelaah lebih lanjut karena tidak dapat disangkal kontribusi penting yang dimiliki bisnis sosial di tingkat sosial, budaya dan lingkungan, menciptakan cara-cara inovatif untuk merespons ekonomi dan sosial tertentu. kebutuhan. Kita perlu terus mengeksplorasi banyak motivasi yang mendasari fenomena kompleks ini karena studi di bidang motivasi masih kurang.

Bisnis Sosial

Certo dan Miller mendefinisikan bisnis sosial sebagai proses yang melibatkan pengakuan, evaluasi dan eksploitasi peluang yang menghasilkan nilai sosial yang melibatkan penyediaan kebutuhan dasar seperti pengiriman makanan, pelayanan kesehatan dan pendidikan. Bisnis sosial adalah kegiatan dengan tujuan komunitas, yang diharapkan menguntungkan dan keuntungan digunakan untuk menginvestasikan kembali dalam organisasi itu sendiri. Ini lebih mungkin terjadi dalam konteks di mana ada masalah sosial-ekonomi, lingkungan dan budaya serta mempromosikan solusi yang langgeng, menarik dan berkelanjutan untuk masalah sosial. Bisnis sosial adalah orang-orang yang mengidentifikasi kegagalan dalam masyarakat dan mengubahnya menjadi peluang bisnis; mereka merekrut dan memotivasi orang lain untuk tujuan mereka dan membangun jaringan dengan orang-orang penting pada saat yang sama. Mereka menghadapi hambatan dan tantangan dan memperkenalkan sistem mereka sendiri untuk mengelola bisnis sosial mereka.

Perbedaan utama adalah bahwa dalam bisnis komersial, fokus utamanya adalah pada pengembalian ekonomi, sedangkan dalam bisnis sosial adalah pada pengembalian sosial, yang berarti bahwa pengusaha konvensional pada dasarnya mencari keuntungan ekonomi, yang berarti bahwa kinerja mereka melekat pada pengembalian finansial. Di sisi lain, bisnis sosial mencari, pada umumnya, untuk mencapai tujuan sosial berdasarkan keberlanjutan ekonomi. Banyak ciri dan perilaku bisnis sosial adalah cerminan bisnis komersial, termasuk tekad, ambisi, karisma, kepemimpinan, kemampuan untuk mengomunikasikan visi mereka dan menginspirasi orang lain, serta memaksimalkan penggunaan sumber daya; perbedaan utamanya adalah bahwa dalam bisnis komersial, fokus utamanya adalah pengembalian ekonomi sedangkan di bisnis sosial adalah pengembalian sosial. Namun, penciptaan kekayaan ekonomi penting bagi bisnis sosial, sehingga ia dapat memastikan keberlanjutan organisasi dan menjadi mandiri. Penciptaan keuntungan dan kekayaan dapat menjadi bagian dari model, tetapi mereka hanya sarana dan bukan tujuan itu sendiri. Oleh karena itu, bisnis sosial membuat atau menerapkan model ekonomi yang layak untuk mencapai tujuan sosial atau lingkungan.

Kesimpulan

Kesimpulannya, motivasi bisnis sosial terkait erat, di satu sisi, dengan profil orang tersebut, karena mereka dapat memiliki minat pribadi dalam pekerjaan ini dan misi tanpa pamrih dalam mencari kesejahteraan orang lain. Di sisi lain, motivasi juga terkait erat dengan pengalaman mereka sebelumnya (misalnya, menjadi sukarelawan), serta pembelajaran dan harapan mereka. Keyakinan mereka bahwa adalah mungkin untuk mengubah orang lain yang bekerja dengan mereka, yaitu penciptaan dampak sosial, objek untuk pembuatan proyek mereka, membuat mereka semakin termotivasi. Menghasilkan pendapatan bukanlah tujuan utama bagi perusahaan yang berbasis bisnis sosial, meskipun ada tantangan di setiap proyek: untuk memastikan keberlanjutannya. Tentunya, motivasi bisnis sosial diperlukan untuk memicu dampak sosial yang positif. Contoh perusahaan yang berbasis bisnis sosial ada di http://139.99.93.175/. Motivasi tampaknya memiliki dampak besar dalam mencapai tujuan para pengusaha dan keberhasilan inisiatif mereka. Studi ini menyoroti hambatan utama dalam penciptaan dan pengembangan usaha sosial: mobilisasi sumber daya manusia dan keuangan dan manajemen waktu, keterampilan inti yang dibutuhkan untuk bisnis sosial – ketekunan, kepemimpinan dan empati, serta beberapa rekomendasi kepada siapa ingin memulai proyek dengan cakupan ini, termasuk memperkuat ketahanan yang dibutuhkan untuk berhasil.

Dari segi keterbatasan, penelitian ini bersifat kualitatif karena kami mengumpulkan data melalui wawancara, dan metode ini memiliki beberapa keterbatasan karena dapat menimbulkan tanggapan yang ambigu, sekaligus kehadiran pewawancara dapat menghambat orang yang diwawancarai. Fakta yang dibuat untuk sejumlah wawancara berarti tidak dapat digeneralisasi. Selain itu, mengingat semakin pentingnya bisnis sosial, topik lain dapat menjadi bagian dari penelitian ini, seperti dampak sosial yang dimiliki praktik bisnis sosial terhadap masyarakat atau persepsi yang dimiliki bisnis sosial tentang keberhasilan proyek mereka. Akhirnya, penelitian kami hanya berfokus pada bisnis sosial yang beroperasi di Portugal dan, mengingat konteksnya, tingkat bisnis negara dan sumber dayanya, dapat mempengaruhi kecenderungan untuk proses bisnis, akan menarik bahwa penelitian masa depan dapat membuat perbandingan motivasi yang berbeda di negara yang berbeda dan dengan demikian mendapatkan perspektif yang lebih luas tentang subjek.

Baca Artikel Lainnya : Keuntungan Bisnis Sosial

Keuntungan Bisnis Sosial

Keuntungan Bisnis Sosial

Perusahaan sosial - namun apa sebenarnya artinya ini? Dan terlebih lagi, bagaimana hal itu menguntungkan bisnis dan mengapa semua ini penting? Mari kita mulai dengan definisi Wikipedia:- perusahaan sosial adalah organisasi yang menerapkan strategi komersial untuk memaksimalkan peningkatan kesejahteraan finansial, sosial, dan lingkungan. Apa yang membedakan perusahaan sosial dari perusahaan lain adalah bahwa mereka memiliki tujuan bisnis dan tujuan sosial. Tujuan utama mereka adalah untuk mempromosikan, mendorong, dan membuat perubahan sosial - dengan cara yang berkelanjutan secara finansial.

Berlawanan dengan kepercayaan populer, tidak harus ada trade-off antara membuat dampak sosial dan keuntungan bottom-line dan pengembalian investasi. Perusahaan dengan mempertimbangkan kesuksesan jangka pendek dan jangka panjang mengubah cara mereka melakukan bisnis untuk menanamkan tujuan pada intinya. Mereka membangun manfaat bottom-line sambil tetap memberikan dampak positif pada masyarakat. Tujuan tidak boleh tentang taktik atau kampanye pemasaran cepat, atau upaya sesaat - itu harus tertanam dalam ke dalam identitas merek dan pengalaman yang diberikan perusahaan.

Berikut sekilas tentang Lima Keunggulan Bisnis Utama menjadi perusahaan sosial:-

 HUBUNGAN PELANGGAN YANG LEBIH BAIK

Pelanggan semakin meminta pertanggungjawaban bisnis atas dampak operasi inti mereka. Hampir dua pertiga orang Amerika percaya bahwa perusahaan harus memimpin dalam mendorong perubahan sosial dan lingkungan. Perusahaan sosial tidak hanya 'mencuci bersih' motivator mereka sebagai bagian dari beberapa program Tanggung Jawab Sosial Perusahaan yang wajib. Mereka memberikan USP menarik yang memberikan keunggulan kompetitif. Ini membangun loyalitas merek dan, berpotensi, advokasi merek. Tujuan menciptakan hubungan klien yang jauh lebih dalam daripada hubungan transaksional atau berbasis produk. Dan ketika perusahaan memaksimalkan ini, mereka memposisikan diri untuk memperluas basis pelanggan mereka.

MOTIVASI & RETENSI KARYAWAN YANG LEBIH BESAR

Generasi milenial sekarang merupakan mayoritas angkatan kerja (56%, menurut Pew Research Center) dan porsi yang signifikan (30% dari penjualan ritel) dari daya beli. Tahun 2020 menandakan masa perubahan, dan sekarang sangat penting untuk memahami apa yang mendorong dan memotivasi segmen populasi yang beragam ini. Bisnis berada pada momen penting di mana pengaruh dan daya beli generasi ini semakin besar tidak dapat diabaikan lagi. Inti dari motivasi mereka sederhana: mereka ingin bisnis menjadi baik. Laporan Gallup How Millennials Want to Work and Live yang diterbitkan pada tahun 2019 menemukan beberapa kesimpulan utama yang dapat bermanfaat bagi pemilik dan manajer bisnis untuk memahami tentang angkatan kerja milenial (dan zoomer). Salah satu yang terbesar? Mereka tidak hanya menginginkan gaji, mereka menginginkan tujuan: karyawan ingin tahu apa perbedaan yang mereka buat bagi dunia dan bagaimana karir mereka penting dalam gambaran yang lebih besar. Satu dari tiga setuju dengan pernyataan, "Misi atau tujuan organisasi saya membuat saya merasa pekerjaan saya penting." Berikan ini dan Anda akan dapat menarik staf terbaik dan menjaga kepuasan, motivasi, dan retensi staf Anda tetap tinggi. Semua pada akhirnya mencapai keuntungan Anda karena biaya dan gangguan perekrutan dan pelatihan berkurang.

PENINGKATAN KREATIVITAS

PENINGKATAN KREATIVITAS

Ingin karyawan Anda mulai berpikir out of the box? Ingin meningkatkan inovasi di perusahaan Anda? Inisiatif perusahaan sosial mendorong karyawan untuk mencoba hal-hal baru dan mendapatkan energi kembali tentang pekerjaan mereka. Melalui keterlibatan sosial ini, karyawan akan merasa diberdayakan untuk mulai berkontribusi pada gambaran yang lebih besar. Mereka mungkin datang dengan ide-ide baru tentang produk atau proses internal atau berinovasi solusi pemecahan masalah baru. Ketika Anda menunjukkan nilai dan semangat perusahaan Anda melalui etos perusahaan sosial, karyawan akan merasa terdorong (dan didukung) untuk mengembangkan cara baru dan lebih baik dalam melakukan pekerjaan mereka.

MENINGKATKAN PRODUKTIVITAS

Tak perlu dikatakan bahwa tenaga kerja yang lebih termotivasi dan kreatif pada akhirnya akan menghasilkan produktivitas yang hebat - sekali lagi mencapai keuntungan Anda. Seperti yang dilaporkan Inc.com, 30% karyawan mengatakan bahwa mereka lebih efisien saat bekerja untuk perusahaan yang memiliki etika sosial yang tertanam dalam nilai-nilai mereka.

PENINGKATAN KESADARAN & REPUTASI MEREK

Di era digital saat ini, perusahaan sosial seperti di situs http://139.99.23.76/ mendapatkan eksposur - dan pujian - untuk tujuan sosial mereka. Reputasi merek Anda hanya dapat memperoleh manfaat dari etos yang sadar sosial. Pikirkan tentang ini: pelanggan merasa senang ketika mereka membeli produk dan layanan dari perusahaan yang membantu komunitas mereka atau dunia pada umumnya. Kewarganegaraan global sekarang lebih menjadi topik hangat daripada sebelumnya. Jangan lewatkan kesempatan untuk mempublikasikan inisiatif perusahaan sosial Anda dan menyebarkan berita tentang keterlibatan komunitas Anda. Tweet, posting, dan bagikan program sosial Anda. Memberi tahu publik bahwa Anda memiliki tujuan di luar keuntungan saja hanya akan berhasil meningkatkan citra publik merek Anda.

Baca juga : Kesalahan Yang Dilakukan Bisnis Dengan Media Sosial