Apa Itu Bisnis Sosial?

Apa Itu Bisnis Sosial?

Bisnis sosial adalah organisasi yang menerapkan strategi komersial untuk memaksimalkan peningkatan dalam kesejahteraan finansial, sosial dan lingkungan — ini mungkin termasuk memaksimalkan dampak sosial di samping keuntungan bagi pemilik bersama.

Bisnis sosial dapat distrukturkan sebagai laba atau non-laba , dan dapat mengambil bentuk (tergantung di negara mana entitas itu ada dan bentuk hukumnya tersedia) dari koperasi, organisasi bersama, entitas yang diabaikan, sebuah bisnis sosial, sebuah bisnis manfaat, sebuah bisnis kepentingan masyarakat, bisnis dibatasi oleh jaminan atau organisasi amal. Mereka juga dapat mengambil struktur yang lebih konvensional.

Bisnis sosial memiliki tujuan bisnis dan tujuan sosial. Akibatnya, tujuan sosial mereka tertanam dalam tujuan mereka, yang membedakan mereka dari organisasi dan bisnis lain.

Tujuan utama bisnis sosial adalah untuk mempromosikan, mendorong, dan melakukan perubahan sosial. Bisnis sosial adalah bisnis yang diciptakan untuk memajukan tujuan sosial dengan cara yang berkelanjutan secara finansial.

Bisnis sosial dapat memberikan peluang peningkatan pendapatan yang memenuhi kebutuhan dasar orang yang hidup dalam kemiskinan. Mereka berkelanjutan, dan pendapatan yang diperoleh dari penjualan diinvestasikan kembali dalam misi mereka.

Mereka tidak bergantung pada filantropi dan dapat mempertahankan diri dalam jangka panjang. Model mereka dapat diperluas atau direplikasi ke komunitas lain untuk menghasilkan dampak yang lebih besar.

Bisnis sosial dapat lebih berkelanjutan daripada organisasi nirlaba yang mungkin hanya mengandalkan uang hibah, sumbangan atau program federal saja. Sebagai model nirlaba, Anda mengontrol kurikulum dan pendanaan program.

Insentif bisnis dirancang sedemikian rupa sehingga dampak yang lebih besar secara langsung berkorelasi dengan keuntungan besar. Investor dan mitra bisnis saat ini ingin tahu bahwa bisnis yang mereka pilih melakukan lebih dari sekadar menyediakan produk atau layanan.

Mereka mencari bisnis yang berbuat baik. Mereka akan merasakan hubungan khusus dengan bisnis yang nilainya sejalan dengan nilai mereka.

Jenis - Jenis Bisnis Sosial

Bisnis sosial umumnya dapat diklasifikasikan berdasarkan kategori berikut yang tercantum di bawah ini, meskipun sektor dan bidang baru muncul karena bidang ini terus berkembang. Utas bersama mereka adalah bahwa mereka semua beroperasi untuk mencapai seperangkat tujuan keuangan, sosial dan lingkungan yang seimbang.

Bisnis perdagangan

Pekerja / karyawan yang dimiliki bisnis dagang, koperasi dan kolektif. Ini bervariasi dari bisnis yang sangat besar seperti Kemitraan John Lewis di Inggris dan Mondragon Corporation di Spanyol, hingga Bisnis menengah yang dimiliki oleh staf mereka dengan hierarki manajemen tradisional dan perbedaan upah, hingga koperasi pekerja yang sangat kecil dengan hanya beberapa direktur • karyawan yang bekerja dengan cara yang tidak terlalu hierarkis dan mempraktikkan paritas upah. Dalam bisnis dagang ada bisnis milik karyawan dan bisnis milik keanggotaan.

Lembaga keuangan

Organisasi simpan pinjam seperti serikat kredit , organisasi kredit mikro , bank koperasi dan dana pinjaman bergulir adalah bisnis sosial milik anggota. Serikat kredit pertama kali didirikan pada 1850-an di Jerman dan menyebar secara internasional.

Bank koperasi juga telah ada sejak tahun 1870-an, dimiliki sebagai anak bisnis dari koperasi keanggotaan. Baru-baru ini organisasi kredit mikro bermunculan di banyak negara berkembang dengan efek yang luar biasa. Pertukaran mata uang lokal dan pertukaran nilai sosial juga sedang dilakukan.

Organisasi komunitas

Banyak organisasi komunitas adalah bisnis sosial terdaftar: bisnis komunitas, koperasi perumahan dan bisnis yang memiliki minat masyarakat dengan kunci aset, pusat komunitas, pub dan toko, asosiasi, asosiasi perumahan dan klub sepak bola.

Ini adalah organisasi keanggotaan yang biasanya ada untuk tujuan tertentu dan berdagang secara komersial. Semua beroperasi untuk menginvestasikan kembali keuntungan ke dalam komunitas.

Mereka memiliki keanggotaan besar yang merupakan pelanggan atau pendukung tujuan utama organisasi. Ada koperasi desa di India dan Pakistan yang didirikan sejak 1904.

Lembaga swadaya masyarakat (LSM) dan badan amal

Ada banyak LSM dan badan amal yang mengoperasikan bisnis konsultasi dan pelatihan komersial, atau bisnis dagang anak bisnis, seperti Oxfam. Keuntungan digunakan untuk menyediakan gaji bagi orang-orang yang menyediakan layanan gratis untuk kelompok orang tertentu atau untuk memajukan tujuan sosial atau lingkungan organisasi.